Friday, August 22, 2008

Kenapa harus Menikah?

Jangan salah kaprah dengan judulnya, aku bukan menolak menikah ato dipaksa menikah. Aku cuma bertanya-tanya..


Aku punya satu hubungan yang udah ‘jatuh bangun’ selama 5 tahun lebih, seperti yang pernah aku post di sini, itu kali kedua renggangnya hubunganku dengan si lelaki.

Hidup itu adalah pilihan, aku memilih mau kembali bukan karena aku terpaksa tapi karena aku egois. Aku pengen nyenengin diriku sendiri,kalo ternyata aku bisa nyenengin pasanganku, itu adalah bonus buatku dan buat lelakiku.

Aku udah pernah seneng sampe lupa daratan, juga pernah sedih sampe lupa dunia sama lelaki ini. Aku pernah cinta benget, juga pernah benci banget sama lelaki yang sama.

Mungkin karena aku punya perasaan seperti ibu kepada anaknya, sebaik apapun dan seburuk apapun dia tetep anakku (lho..??) Maksudku, apapun yang lelakiku lakukan dia tetep lelakiku, setidaknya sampe sekarang ini. Aku yang memilih untuk sedih, aku juga yang memilih untuk senang bersama lelaki itu.

Apa hubungannya dengan Menikah?

Aku belum mau menikah, lelakiku pun juga sama. Kita masih punya hidup sendiri yang harus dijalani masing-masing. Banyak tanggung jawab yang harus diselesaikan dan cita-cita yang harus dicapai sendiri-sendiri.

Tapi buat masyarakat kuno, hubungan kami yang terlalu lama ternyata (katanya) bikin orang lain cas cis cus. So what!! Terserah mereka mau ngomong apa, tapi ini hidupku, udah seharusnya aku yang memutuskan apa yang terbaik buat aku. Apapun yang aku putusin akhirnya kan aku juga yang nanggung akibatnya, bukan mereka.
Toh selama ini gak pernah mempermalukan keluarga atau orang lain, yang ada cuma mempermalukan diri sendiri, pasanganku, atau kami berdua. Apa salah nya kalo aku dan lelakiku masih mau pacaran untuk 5 tahun lagi.

Menikah itu mudah, tanpa uang, tanpa rumah, tanpa persiapan semua orang bisa aja menikah. Yang berat adalah tanggung jawabnya. Tapi pacaran ternyata juga gak mudah. Ada apa dengan budaya kita yang ribet ini, kalo orang pacaran terlalu lama dan terlalu dekat, bisa-bisa jadi bahan omongan orang. Padahal aku juga gak pernah sok mesra-mesraan di depan umum, menggantung tanganku terus2an di lehernya, atau menaruh pantatku di pangkuannya setiap kali duduk.

Aku kadang berpikir, apa aku dan lelakiku harus menghindari gunjingan para Villager dengan selembar kertas sah dari pengadilan. Tapi aku masih punya hidup sendiri, dan lelakiku juga punya hidup sendiri di rumah orang tua masing-masing. Pengesahan itu bukan karena kami memang ingin menikah, tapi hanya menghindari gunjingan para Villager alias orang desa yang berpikiran kuno/ orang kota yang gak mengikuti perkembangan zaman.

Hmmm…Salah juga kann???

Kewajibanku sekarang, cuma ingin segera menyelesaikan kuliah, bekerja, berkarir..
dan entah kapan aku akhirnya mau menjawab “oke” atas pertanyaan “nikah?” dari seorang laki-laki...

56 comments:

cerita senja said...

jeng, menikah adalah keputusan yang sangat sulit bagiku. bener katamu, butuh persiapan yang matang

harus dipertimbangkan masakmasak

aku juga tipe yang akan berpikir ribuan kali untuk bisa mengambil keputusan hebat seperti menikah..

setuju denganmu. kalau kita menikah, ya karena kita memang mau.bukan karena hal yang lain..

cheeers:)

Andri Kusuma Harmaya said...

Pada akhirnya waktu jualah yg akan menjawab,kenapa kita harus menikah.Orang prancis konon enggan menikah karena menganggap pernikahan cuma merepotkan,misalnya bila nanti punya anak..Menurutku sih,kalo udah cocok nikah aja..Soalnya nyari yg cocok itu susah ngat..Tp kalo belum cocok ya jangan dipaksain..Life will find a way..

Tukang Nggunem said...

Lagi musim kawin.......

EbleH 182 said...

Gimana juga menikah itu suatu ke harusan. Hal ini di lakukan untuk kelangsungan hidup kita. Tapi nikah juga harus ada kecocokan dan kesiapan diantara ke dua pihak. Mudah2an ngatini dapat jodoh yang baik..

masenchipz said...

he..he.. gw jomblo.. jdi no komen ajah... mo gimana lagi... kalo komen ini...komen itu... gak ada bukti... he..he... jadi baca ajahhh

wendra wijaya said...

Heheee.. setuju banget nie.. Bahwa hidup adalah pilihan. Cuek aja neng, nanti juga reda sendiri. Menikah itu keputusan sulit, jadi jangan menikah *lho???? wakakakakkakk.....

Turuti hati nurani saja. Jika hati mang dah siap, semuanya akan teratasi..

salam

eeda said...

menikah adalah pilihan. tidak menikahpun adalah pilihan. Apapun yg akan diputuskan ok2 aja asal dengan kesadaran penuh.Misalnya, kl emang mo nikah ya krn nawaitu. jgn karena kepaksa or risih karena mdpt label perawan/perjaka tuwir. Begitu juga kl memutuskan ga nikah. jgn karena ''muthung'' b'coz pernah disakiti mantan pacar.
Kl saya sih blm nikah emang karena di otak saya belum ada space untuk memikirkan hal itu.

muni said...

setuju!! *walopun jalan untuk menuju ke paliman masih lama untuk gw, tapi setuju banget ama pernyataan lo bahwa ini hidup gw, tak peduli kata orang apa! pemikiran yang sangat idealisme. :D hehehe.

Di luar negeri banyak pasangan yang hidup bersama tanpa label nikah. tapi mereka bahagia. bener ga?

SEMANGATT!!

MBAH IM said...

Hehe...setiap ada postingan kaya gini, komentar simbah adalah :
1. kalo engkau sudah siap lahir batin
maka segera menikahlah, karena itu
ada dalam tuntunan setiap agama
untuk menyempurnakan suatu
hubungan.
2. jika engkau masih sekolah atau
kuliah, selesaikanlah dulu itu.
Orang tua yang membiayai dan
membesarkanmu akan lebih merasa
bangga dan berhasil jika engkau
pulang membawa 'ijazah' lebih
awal daripada 'ijab sah'.
Kalo sekiranya commentnya jadul, biarlah, lha wong namanya Mbah Im. Sudah uzur...hehe

cumie said...

klo yang dah menikah pasti jawabnya = "nyesel aku kenapa gak dari dulu" wkkwkwkwk

@MAZING_KENTHIR said...

menikah...
yupi gummy beruang...

wuuu takuuuttt....!!!

Republik Gaptek said...

Nah pertanyaannya, Kapan "tangung Jawab" itu dikerjakan..Jangan2 malah menghindar dari 'tangung jawab"...Halah, opo to yo..

Benny said...

oke dech.. saya doakan aja supaya kuliahnya cepet kelar, dpt kerjaan yang mantap, dan sukses dlm berkarir..
nach habis itu jgn lupa menikah ya!! karena sayang kan klo gk ngerasain..??? hehe.. toch dunia ini cm buat sementara.

Herdin O. T. said...

Menikah itu adalah keharusan terutama bagi "muslim" krn untuk suatu kehidupan masa depan nantinya... dan menikah itu ... ENAX LOH.... wkwkwkwkwk.....

Herdin O. T. said...

Ngatini "Keren" is hot... aku baru perhatiin foto di articel ini.. wah.. keren banget..

acy said...

wah mirip ceritanya acy nich. btw solonya mana mbak???kenalan dunk :)

arielz said...

mo menikah ya menikah aja nduk, tanggung jawab apa yg berat? paling juga takut terikat, takut ga bebas lagi :p

rejeki ngalir sendiri kok, percaya aja, semua ada yg ngatur,

piss ah

haris said...

ciehhhhh, menikah nih ye...he2.

dee said...

ngatini, would u maary me..?
hohoho kidding neng.. :D slm knal juga ya...

bagus al haqq said...

yeah
sesuatu yang dianggap sebagai awal hidup yang baru

walaupun aku belum pernah menjalanninya

tapi kapan-kapan pasti akan menjalanninya
karena luna maya pernah bilang klo dia nggak mau jomblo lagi

subagya said...

Kenapa menikah itu menjadi hal yang membingungkan, Jodoh di tangan Tuhan , tetapi manusianya itu sendiri yang masih bingung dengan pilihannya. Kalau menurutkan kata hati memang tidak ada habis-habisnya , so menurut saya kalau memang sudah berkewajiban untuk menikah , ya menikah lah jangan menjadi suatu beban dalam hidup.Semua sudah ada yang mengatur termasuk bagaimana kita meningal nantinya ( wew serem amat....) di tunggu postingan menikahnya :p

Ngatini said...

cerita senja > syurkur deh ada yang setuju ma akyu..hihi..

Andri kusuma Harmaya > sebenernya gak ada om 2 manusia yang cocok..aku dan lelakiku sebenernya gak cocok. tapi dipisah juga susah..gimana dong?

Tukang Nggunem > kowe sing kawin! aku ngomongin nikah kok, bukan kawin! wek

Ebleh 182 > Apa harus to pak? Kalo gak nikah gak boleh ya...??hmmm..gimana dong kalo gitu..

masenChipz > yawdah, makasih dah sempetin baca-baca, moga cepetan ilang label jomblonya.

Wendra Wijaya > huwaaaa..aku bukan nya disuruh nikahhhh!!

EEda > otak saya juga belum ada ruang untuk memikirkan itu..sama donk!

Muni > iya yah,, ah kalo gitu besok kumpul kerbau aja deh..moga bahagia..

Mbah Im > nggih mbah, maturnuwun sanget nggih..nyuwun pangestunipun..*bener gak ya??

Cumi > yang nyesel itu karena belah duren nya telat bro...huwakakakakak!

@mazing Kentir > wuiiiHhhh! atu juga tatutttt!

Republik Gaptek > eits..ni dalamperjalanan untuk menyelesaikan tanggung jawab..

Benny > ehmm..kalo udah pernah ngerasain gimana dong? apa gak perlu menikah?

Herdin O.T > enak nya dimana? mosok di bagian X-nya. Nikah kan bukan sekedar **X (sensor)

Herdin lagi > Wah kok jadi manggil aku 'keren' terus, sekarang ganti 'Cute' ah..foto yang ini foto nya pakderku sama istri pertamanya..lihatlah betapa jadul nya

Acy > ntar cy, aku mampir ke tempat mu lama2...biar kita bisa saling mengenal lebih jauh.halah..solo ku solo coret kok, alias kartasura

Arielz > aku posting ini sekali lagi bukan karena pengen nikah!! huwaaaa!! emang aku masih ogah terikat, mengaca ke temen2 yang udah merit kasian banget..mau maen aja harus pamitan suami...hiyaa!!

Haris > Gubrak!

Dee > I would..!! but someday when u're the only one in earth..hihihi

Bagus > yee..Luna Maya aja lesbian..dia gak pengen jomblo, nyarinya bukan laki2..yeee

NGATINI SAID>
THANK BANGET BUAT YANG UDAH NYEMPETIN KOMEN...I LUPH U PULL!!

Anang said...

menikah kuwi ngibadah tin... melanjutkan keturunan dan halah... wis pokoke dilakoni sik wae... menikah

Anonymous said...

tinggal nerima aja kok bingung bu...??
nemuin mr.right emang susah ya..??

kaburrrr.....!!!

Mike.... said...

mauuu...aq yg malah da kebelet pgn nikah..hu..huu..
eh..akhirnya acy mampir ksini..aq pernah tanya dia apa dah kenalan ma itien blom..soale dia jg kn di solo..nah ternyata skrg dah mampir sini dia..:)
smangat ya tien..ga peduli apa kata orang..selama blom siap ya jgn dipaksakan..

Tony said...

hal gini mah jangan dipaksain kalo sama2 belum siap soal kan menyangkut kehidupan selamanya nanti, so musti rencanain dengan baik.. *ceilleee* :D

Mata Telinga said...

aku malah pingin ndang nikah tin... tapi kok yo rung siap.... piye nhu ? kapan kwe meh lulus ? barengan wae yo....

Bazoekie said...

Mungkin hidup tak sekedar menata kata-kata dalam sebuah konsep dan perencanaan. Tanggung jawab adalah langkah maju untuk merealisasikan konsep itu
Kenapa Pacaran itu dianggap miring, karena selalu dalam frame konsep... bukan realitas berdaasar tanggungjawab.
he2 jadi sok dewasa. padahal mung ngegosip..

Yo - c said...

menikah boleh nanti, tapi segera punya anak ya mbak.. (lho..??)

papapam traffic said...

menikah perlu persiapan mental lho, jeng!

Panda said...

menikah ????????

kalo Panda sih dah kebelet :)

extranyos said...

menikah karena alasan lain, selain kesadaran dan kemauan bersama adalah musibah *milin2 kumis so' bijak*

elys welt said...

menikah atau belum, atau nggak mah urusan pribadi masing2 tapi ya itu di belakang pribadi itu ada keluarga, kerabat, budaya etc, menurutku sih yang mau menikah khan kita bukan mereka, kalau belum siap kenapa hrs repot2 terpaksa menikah, kalau ada apa2 dlm pernikahan khan kita yg nanggung sendiri bukan mereka

Mama Shasa Shahira said...

Sebuah keputusan yang sulit memang.. sebaiknya memutuskan menikah harus benar2 matang.. karena menikah perjanjian bukan hanya dengan pasangan tapi juga dengan Tuhan.. semoga Tante Ngatini bisa memutuskan yang terbaik untuk tante.. amien..

Hellen said...

Sutau pihan yang tidak dengan entengnya diputuskan....
Akupun mengalaminya, sampai saat ini selalu dihadapkan dengan pertanyaan yang lama-lama membuat aku bosan dan capek... "kapan nikahnya? nunggu apa lagi?".... aduuuuhhh... itu lagi..itu lagi... mungkin aku bisa tenang setelah ada selembar kertas itu... emangnya yang mau nikah mereka? hehehe tapi emang begitulah dunia kita.... Jangan terlalu diambil hati. Yang penting bagi kita untuk tidak merugikan orang lain dan masih berjalan dalam garis yang benar... :)

hari Lazuardi said...

Jawaban oke untuk menikah itu tentu akan terjadi pada saatnya, saat yang dirasa tepat dan mantab, yakin dan pasti, kalau soal kapannya yang tahu ya kamu sendiri…

raze_namikaze said...

Nikah ??? Waduh, saya masi kuliah mba ??
Ntar tingkat 3 baru mikir gituan hehehe
Good Luck deh

KonX said...

Entul, aku setuju!!!! mari rombak kebudayaan aneh dan bodoh tersebut.... Aku jg kalo bisa mau nikah ya kalo umur uda tuaan, ga nikah muda seperti muda mudi di kampungku. Pas tak tanyain, nyesel ga? Ternyata mereka nyesel loh, ada yg belum pernah kerja uda nikah. Fuhh... emang gue pikirin. Gue juga mau nentang pernikahan yg terjadi gara2 hamil.... Enaknya kalo bisa kayak bule yahhh...

Billah said...

menikahlah denganku ;)

bowbee said...

Yip yip... saya setuju. Nggak usah diperdulikan kata-kata orang. Hidup adalah pilihan dan yakinilah pilihan apapun yang sudah diambil.

Live as you believe.

tuteh said...

hakakak aduh baik sekali kamyu..moga cepet dapet jodoh..
hakakaka :D :D :D

jeng, postingannya hampir mirip dengan yang di Ucha; soal "kapan kawin?" :D hehehe... kalo emang belom siap, jangan dulu... nikmati duluw... *tsah* hehehe

Anonymous said...

klo merit hanya demi menghindari gunjingan para tetangga sebaeknya jangan deh... klo ud ngerasa siap lahir bathin baru deh tancep gasss...

jadi kapan merit, tin? klo pacaran kelamaan nanti jadi omongan tetangga loh. bhuahahahaaa...

si dede jadul punya said...

anjrit!
ga tahan fotonya mbak!
sy jg ga mau menikah, karna... MALES!!
BERABE!!
hehe..

Rizky dr said...

Menikah itu tujuannya untuk beranak pinak, saya melihat dari sisi medis bahwa setiap wanita ada batasan umur yang aman untuk hamil dan melahirkan. Selama itu dalam batas aman saya fikir tidak perlu tergesa-gesa. Mulai berfikir nanti anak saya mau seganteng apa atau secantik apa, mau dibesarkan seperti apa dipikirkanlah dari sekarang...

ferumx said...

saya anak kampung mbak, jadi pandangannya sama seperti yang mbak tuliskan. btw sekedar sharing aja nie tujuan nikah pertama sih ibadah, meneruskan keturunan dll.pilihan ada di tangan masing2 untuk niatnya. gunjingan ataupun komentar dari orang lain adalah wujud dari kepedulian sosial dari teman2 mbak, yg pasti saring komen yang benar2 peduli atau sekedar ngegosip aja. Listen to your heart

Mufti AM said...

Dengan menikah setidaknya status kita dalam masyarakat berubah satu tingkat demikian juga dengan kewajiban, tanggung jawab dan pengalaman. Dan yang jelas kalo ada kondangan manten datangnya gak sendirian lagi, tapi resmi sebagai sebuah keluarga.

lita uditomo said...

kenapa harus menikah ? ya, karena menikah itu ibadah :)

Revarius said...

wah mbak ngatini kapan nih mau menikah??? tp mbak menikah itu sebenarnya ibadah tuh. jadi klo uda ada yang ngelamar dan dia orang baik2 jangan di tolak... hehehe ntar susah lo dapatnya....... piss

mascayo said...

menikah enak ... bisa punya anak .. nyayang anak .. ketawa ketiwi liat anak mandi bola , senyam senyum bangga liat anak naik kuda , semangat kerja karna anak minta beli sepeda .. pokoknya menikah YES!

SatoNa said...

Huee.. aku ga tau tuh kalo pacaran 5 tahun aja dah mesti nikah. yang aku tau maah.. bakal jadi gunjingan orang kalo pacaran dah lama, umur dah bangkotan, tapi blm nikah" juga.. -___-

hmm.. kalo menurutku siih.. yah dicuekin aja tetangga" yang bergosip ria itu. khan ini dah jaman modern.. buktinya banyak kok yang pacaran 7-10 tahun baru menikah..

lagian buat apa lulus kuliah langsung nikah? khan jadi ga guna buang duit banyak buat kuliah.. :(

Oeoes said...

kayaknya aku belum siap untuk nikah nih, hehehehehe, keliatannya ruwet

yuni cahya said...

lhah koq kbetulan sama kaya yg ada di benakku. maen2 di blog ku ya..

Priscilla said...

setuju kak!!!
menikah itu buat hidup kita dan kita yang akan jalanin..
so terserah org mo kata apa, siap to nda siap itu kita yang rasa, bukan mereka..

alief said...

nikah...., duh..., masih jao bangert....................



mau nyari gawe yang mapan dulu...

Blogger Addicter said...

wihhh..ruwettt sikonnya..hehehe..menikah ya harus mbak..yang penting jgn krn terpaksa..hehehe [*sok udah nikah aja*]..tp jgn kelamaan jg ntar ky saya nie..hehehe..jomblo terus..hihihi..

Phie said...

aku ngisi komen ki mergone ben cepet entuk jodo je *siyulsiyul*